MEMPERBANYAK NIAT AKAN MEMBERSIHKAN & MELIPAT GANDAKAN SUATU AMALAN



MEMPERBANYAK NIAT  AKAN MEMBERSIHKAN & MELIPAT GANDAKAN SUATU AMALAN


Dari Amirul Mukminin Abi Hafsh Umar bin Khattab ra. Berkata: Saya mendengar Rasulullah saw. Bersabda: 
"Sesungguhnya amal perbuatan tergantung pada niat dan sesungguhnya setiap orang beroleh sesuatu sesuai niatnya. Maka barangsiapa yang hijrahnya diniatkan kepada Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya sampai kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barangsiapa yang berhijrah demi mengejar dunia atau demi mengejar gadis yang hendak dinikahinya maka hijrahnya sampai kepada apa yang ditujunya.". (Muttafaq Alaih, HR. Imam Bukhari & Muslim).

A. Niat masuk dan duduk di dalam masjid

Imam Ghozali Rohimahullah berkata : "Jika engkau hendak masuk atau duduk di dalam masjid, maka engkau mampu untuk memperbanyak niat hingga 8 niat :

1. Engkau harus berkeyakinan bahwa masjid adalah rumah Allah SWT, dan sungguh seorang yang memasukinya berarti menziarahi Allah, karena itu niatlah mengunjungi Allah SWT. Rasul SAW bersabda : "Barang siapa yang duduk di dalam masjid maka ia berarti menziarahi Allah, dan kewajiban seorang yang diziarahi (dikunjungi) adalah memuliakan peziarah tersebut.”.

 
2. Niat menjalin hubungan baik dengan Allah. Allah berfirman : "Bersabarlah kalian serta jalinlah hubungan baik dengan Allah.”.. Sebagian ulama mengatakan : "Sebaiknya juga niat menunggu sholat setelah mengerjakan sholat.”.


3. Niat beri'tikaf.Arti i'tikaf adalah menjaga pendengaran, penglihatan dan seluruh anggota tubuh lainnya, dari gerakan-gerakan yang biasa dilakukan, karena hal tersebut suatu bagian dari puasa. Rasulullah SAW bersabda : "Kehidupan seorang pemimpin dari umatku adalah ia suka duduk dalam masjid.”.


4. Niat menyendiri dan menghindari hal-hal yang menyibukkannya, agar ia bisa melazimkan tafakur dalam hal akherat, serta bagaimana ia akan menyiapkan amal-amal untuk kehidupan akherat.


5. Berniat meluangkan waktu dalam rangka berdzikir kepada Allah atau mendengarkan dzikir serta memperdengarkan dzikir kepada orang lain. Rasulullah SAW bersabda : "Barang siapa yang pergi ke masjid kemudian ia berdzikir dan mengajak orang berdzikir maka ia sama halnya dengan seorang yang berjihad Fi Sabilillah.”.


6. Niat memanfaatkan ilmu, memperingatkan orang-orang yang salah dalam sholat, serta beramar ma'ruf dan nahi munkar, hingga dengan hal tersebut seseorang lebih mudah dalam mengerjakan kebaikan : "Maka orang tersebut termasuk dalam orang-orang yang mengerjakan kebaikan.”.


7. Niat dengan duduknya di dalam masjid, ia bisa meninggalkan dosa-dosa karena malu pada Allah, dengan cara ia perbaiki niat dalam hatinya, ucapannya dan gerak-geriknya, hingga ia merasa malu kalau ia harus terus-menerus menerjang perturan-peraturan Allah SWT.


8. Niat mencari manfaat dari sesama saudara karena Allah, karena hal tersebut merupakan keuntungan serta tabungan untuk akheratnya, dan masjid merupakan tempat berkumpulnya orang yang mencintai karena Allah.”..

Oleh karena itu niatkanlah seluruh amal-amal baik sesuai dengan niat-niat yang telah di sebutkan, karena dengan keberadaan niat-niat baik tersebut suatu amal akan menjadi semakin bersih dan akan dimasukkan dengan amal-amal orang-orang yang dekat dengan Allah seperti halnya dengan ketiadaan niat atau kurangnya niat suatu amal akan mengakibatkan di golongkannya amal tersebut dengan amalan syayatin na'udzubillah min dzalik.

B. Niat-niat memakai wewangian dan semisalnya

Al Habib Ahmad bin Zein Al Habsy menukil perkatan Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad di dalam suatu kitabnya, yaitu Syarhul 'Ainiyyah yaitu :
Engkau harus selalu berusaha dan memperbaiki dan memperbanyak niat-niat baik pada suatu amalan serta hendaknya engkau selalu bermuroqobah dan khusu' kepada Allah.
Atas dasar perkataan Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad tersebut, mengandung arti bahwa memperbanyak niat itu tergantung pada kesungguhan seorang hamba dalam mencari kebaikan dan keluasan ilmunya. Karena dengan memperbanyak niat akan membersihkan dan melipatgandakan suatu amalan.
 
Adapun maksiat tidak berarti dengan niat, seperti seorang yang ghibah kepada saudaranya yang muslim dengan niat menyenangkan hati saudaranya yang lain, karena ghibah adalah maksiat maka niat baik tersebut tidak berarti untuk suatu perkara maksiat.
Adapun suatu yang mubah akan menjadi ibadah, dan orang yang mengamalkannya tergolong sebagai Ahli Siddiq, apabila diniatkan dengan niat-niat yang baik dan sungguh-sungguh. Rasulullah SAW bersabda : 

"Barangsiapa yang memakai wewangian karena Allah maka ia akan datang kelak di hari kiamat dengan bau yang lebih wangi dan harum dari pada misik.”.
Berikut ini contoh niat memakai wewangian adalah :
1. Mengikuti sunah Rasululallah SAW di hari Jum'at.


2. Mengagungkan dan memuliakan Masjid dengan bau wangi tersebut.


3. Memuliakan syiar-syiar Allah dan orang-orang yang berada dalam masjid.


4. Meyenangkan orang-orang yang duduk di sampingnya atau melewatinya.


5. Menghindari bau-bau busuk yang mengganggu orang lain.


6. Menjaga seorang dari ghibah karena perbuatannya.Dan termasuk juga niat ketika menggunakan wewangian adalah


7. Niat menguatkan akal agar akal bertambah kuat dalam memahami Agama Allah. 


Seperti yang dikatakan Imam Syafi'i  RA. : "Barangsiapa wangi baunya maka akan bertambah Akal dan fikirannya.”.

Ketahuilah bahwa niat-niat diatas adalah niat-niat ketika memakai wewangian, akan tetapi itu semua bisa dikerjakan bagi seseorang yang menganggap bahwa bisnis akherat dan kehidupan akherat jauh lebih penting dan utama dari pada dunia serta kehidupannya. Bagi orang yang menganggap bahwa dunia dan kehidupannya adalah segala-galanya baginya, maka ia tidak akan bisa menjalankan niat-niat yang tersebut di atas, walaupun terlintas dalam hatinya niat-niat tersebut. Sebab niat sesungguhnya adalah tujuan yang membangkitkan seseorang beramal. Maka renungilah hal tersebut!!

C. Niat Bershodaqoh

Al Habib Muhammad bin Zein bin Sumait, salah seorang murid Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad berkata dalam hal macam-macam niat bershodaqoh dan berbagai manfaatnya baik di dunia maupun di akherat, dengan perkataaan sebagai berikut : "Sebaiknya apabila seseorang bershodaqoh ia harus berniat dengan niat-niat yang baik diantaranya :

1. Mencari Ridho Allah SWT.


2. Agar Allah merahmatinya, sebab dengan bershodaqoh, ia telah menyayangi dan merahmati salah satu hamba Allah.


3. Niat meredupkan murka Allah, apalagi di dalam shodaqoh yang dirahasiakan, seperti yang disabdakan Baginda Besar Rasulullah SAW.


4. Niat menjalankan perintah Allah SWT, dan mengikuti jejak Nabi Besar SAW, para sahabat, tabi'in dan sholihin seluruhnya.


5. Niat menghilangkan kotoran hati yaitu bakhil dengan cara mengeluarkan harta yang dimilikinya.


6. Niat mewakil kewajiban seluruh orang muslim (bershodaqoh).


7. Niat dengan shodaqoh tersebut, menyambung tali silaturahim, karena Agama Islam adalah ikatan yang menyambung seluruh orang muslim.


8. Berniat membahagiakan saudaranya yaitu muslim yang lain, serta menghilangkan kesusahannya, karena tidak ada ibadah yang lebih mulia dari pada hal tersebut.


9. Niat menghilangkan kegundahan yang terdapat pada hati orang-orang faqir.


10. Niat agar mendapatkan do'a, baik melalui perkataan, atau pebuatan orang-orang faqir, dan berharap agar do'a yang ia lakukan untuknya diijabah oleh Allah karena keluar dari hati yang ikhlas.


11. Niat mententramkan hati orang lain dengan shodaqoh tersebut, karena kebiasaan orang bila butuh sesuatu ia tidak bisa tenang dan tentram.


12. Niat agar orang-orang yang mendapat shodaqoh bisa memperbanyak dan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah. Karena jika ia dituntut akan hal-hal lain ia tidak bisa tenang dalam ibadah.


13. Niat agar kelak ia bisa mendapatkan syafa'at dari orang mu'min yang ia beri shodaqoh tersebut, karena setiap mu'min mempunyai syafa'at untuk menolong yang ia kehendaki.


14. Niat menutupi aib orang faqir, agar ia kelak ditutupi aibnya oleh Allah SWT, karena Rasul bersabda : "Barang siapa yang menutup aib saudaranya sesama muslim di dunia maka ia akan ditutup aibnya oleh Allah kelak di hari kiamat.”.


15. Niat menanamkan rasa cinta dalam hati si faqir, dengan pemberiannya tersebut, sebab kecintaan kepada sesama muslim akan membuahkan manfaat di hari kiamat.


16. Niat menghilangkan penyakit-penyakit hati yang kadang terdapat dalam hati seorang faqir karena iri terhadap karunia Allah yang diberikan kepada orang-orang kaya, dan hal tersebut disebabkan karena lemahnya iman dan kurangnya keyakinan kepada Sang Pemberi (Al Mannan).


17. Niat bersyukur kepada Allah dengan shodaqohnya tersebut, karena ia telah di karuniai Allah nikmat berupa kecukupan rizki dan bisa bershodaqoh, Allah berfirman : "Ikutilah keluarga Nabi Dawud dalam bersyukur kepada Allah.”.


18. Niat menunaikan kewajiban terhadap orang-orang faqir karena sebagian ulama' berkata : "Sungguh orang-orang kaya mempunyai kewajiban terhadap orang-orang faqir dalam hal harta, selain zakat.”.


19. Berniat agar hartanya ditambah oleh Allah, karena Rasulullah SAW bersabda : "Sungguh harta yang dishodaqohkan tidak akan berkurang sedikitpun, akan tetapi bertambah dan bertambah.”. Allah SWT juga berfirman : "Barangsiapa yang menghutangi Allah (dengan cara bershodaqoh dll) maka Allah akan melipatgandakan harta tersebut dengan sebanyak-banyaknya.”. Dan harta yang engkau nafkahkan itu akan bertambah. Seperti halnya do'a Nabi : "Ya Allah gantilah harta-harta orang yang mau berinfaq dan hancurkan harta orang-orang yang enggan bershodaqoh.”.


20. Niat membersihkan hati dari penyakit bakhil dan membersihkan hartanya dari barang-barang syubhat.


21. Niat menambal kekurangan dan kealpaan dalam mencari harta, seperti halnya sujud sahwi sebagai penambal kekurangan dalam sholat.


22. Niat mencari pahala dari Allah dan agar diampuni dosanya, sebab Rasulullah bersabda : "Shodaqoh bisa menghapus dosa seperti api membakar kayu bakar.”.


23. Niat dengan berkah shodaqoh, Allah membalas pada keturunannya dan hartanya dengan kebaikan, sebab dalam suatu hadits Rasulullah bersabda : "Seorang hamba tidak berbuat baik melainkan Allah akan berbuat baik pada keturunan setelahnya.”.


24. Niat agar Allah menolak bala' yang akan menimpanya, seperti yang disabdakan Nabi melalui lisan Sayyidina Anas RA. : "Bahwa bala' tidak akan sanggup melewati shodaqoh.”.  

Begitu juga Rasul SAW bersabda dalam hadist : "Sesungguhnya shodaqoh bisa menutup 70 pintu bala' dan keburukan.”. Keburukan atau penyakit (bala') pada sesuatu tidak terhitung. Misalnya, bala' dalam badan seperti sakit, dan semisalnya. Bala' dalam hati seperti ragu terhadap Allah, sombong, dengki, cinta dunia, berburuk sangka, dan selain itu dari penyakit-penyakit hati yang menghancurkan seseorang. Dan diantara macam bala' terbesar adalah apabila seseorang di kuasai oleh manusia, hawa nafsu, syetan, kesedihan, dan segala sesuatu yang lain, dan itu semua bisa dicegah dengan shodaqoh karena Allah SWT.

25. Niat dengan shodaqoh tersebut ia bisa mencegah lisan orang faqir dari membicarakan kejelekan dirinya. Karena kebiasaan manusia jika ia tidak diberi, ia akan membahas orang lain.


26. Niat memberi contoh kepada orang lain, ketika ia bershodaqoh maka orang lain akan ikut shodaqoh, itu jika ia selamat dari penyakit riya'.


Ketahuilah ! jika seorang yang hendak shodaqoh kemudian ia berniat sesuai yang disebutkan diatas maka Allah pasti akan memberi pahala di setiap niat yang ia niatkan, bahkan satu niat bisa bermacam-macam pahala. Dan ini sesuai sabda Rasulullah SAW yang berarti : "Shodaqoh satu dirham lebih baik dan lebih banyak pahalanya daripada seribu dirham, dan ingatlah karunia Allah lebih luas dari semua itu.”. Dan dibalik niat-niat tersebut terdapat ribuan niat yang hanya diketahui oleh orang-orang yang dikhususkan oleh Allah, yang tidak bisa terhitung jumlahnya, dan sedikit yang saya paparkan dari macam-macam niat itu, semuanya adalah karunia serta anugerah Allah. Semoga Allah memberi manfaat kepada orang yang mendapatkan taufiq untuk mengamalkannya, dan hanya Allah yang berkehendak untuk memberikan taufiq kepada hamba-hambaNya.

D. Niat Mengajarkan Ilmu dan Da'wah di jalan Allah

Dalam kitab Tasbitul Fuad, disebutkan : "Dari Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad, mengenai niat yang seharusnya di niatkan oleh seorang yang mengajar atau belajar ilmu.”. Beliau berkata : ”Seorang yang hendak mengajarkan ilmu atau belajar sebaiknya niat dari dalam hatinya untuk belajar dan mengajarkan ilmu, mengingat dan mengingatkan, memanfaatkan dan memberi manfaat, mengambil faedah serta memberi faedah, menyeru agar selalu berpegang teguh dengan Al Qur'an dan sunah Rasulullah SAW, mengajak pada hidayah Allah, menunjukkan kebaikan karena semata-mata mencari ridho, kedekatan, dan pahala dari Allah SWT.
Saya (Habib Zein) katakan : 
"Bahwasannya sebagian arifin mengatakan : "seharusnya seorang alim ketika mengajarkan ilmunya harus semata-mata mencari ridho dan karena Allah, tidak ada hal lain yang ia niatkan atau maksudkan kecuali karena Allah. Jangan karena riya' (ingin dipuji orang) atau sum'ah (ingin di dengar orang) atau untuk berhias belaka, atau rutinitas saja, begitu juga jangan sekali-kali karena mencari martabat atau kedudukan serta penghormatan dari orang lain. Akan tetapi ia harus niat menyebarkan ilmu karena Allah, memperbanyak ulama', meminimalkan kebodohan, menonjolkan Agama Allah, menjunjung tinggi sunah Rasulullah SAW, menguatkan panji-panji Islam, membedakan halal dan haram, dan itu semua harus benar-benar ikhlas karena Allah, dengan mengharap pahala kelak di akherat, dan yakin dengan janji-janji Allah atas orang-orang yang alim dan mengamalkan ilmunya, dari pahala yang dijanjikan dan serta takut atas siksanya.”.

Begitu juga Al Imam Ghozali menyebutkan : 
"Bahwa, seharusnya para da'i harus menjadikan tujuan utamanya adalah mengajak manusia berpaling dari cinta dunia kepada cinta akherat, dari maksiat kepada ketaatan, dari rakus, tama' terhadap dunia kepada zuhud, dari bakhil menjadi dermawan, dari keraguan pada Allah menjadi yakin, dari lalai menjadi ingat, dan berpaling dari tertipu, kepada ketaqwaan.”.

E. Niat Membaca Sholawat Atas Nabi SAW dan Keluarganya

Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad berkata : "Disunahkan untuk seorang yang hendak membaca sholawat atas Rasul SAW agar membaca do'a sebagai berikut, karena do'a tersebut mempunyai keutamaan yang sangat besar dan agung, yaitu :

اللهم إني نويت بصلاتي هذه على النبيّ محبة فيه, وشوقا إليه, وتعظيما لحقه, وتشريفاله ولكونه اهلا لذلك, فتقبلها اللهمّ بفضلك وجودك وكرمك وإحسانك, وأزل حجاب الغفلة عن قلبي, واجعلني من عبادك الصالحين. اللهم زده شرفا على شرفه الذي أوليته, وعزّا على عزّه الذي أعطيته, ونورا على نوره الذي منه خلقته وأعل مقاماته في مقامات المرسلين ودرجته في درجات النبيين. وأسألك رضاك والجنّة ورضاه يارب العالمين مع العافية الدائمة في الدين والدنيا والآخرة والموت على الكتاب والسّنة والجماعة, وكلمة الشهادة على تحقيقها من غير تبديل وتغير.واغفر لي ما ارتكبته بفضلك وإحسانك عليّ, إنك أنت التواب الرحيم. وصلى الله على سيدنا محمد وآله وصحبه والتابعين أجمعين, والحمد لله رب العالمين

Artinya :
"Ya Allah dengan membaca shalawat atas Rasul SAW, saya niat karena cinta, rindu pada Beliau, juga sebagai wujud pengagungan dan kemuliaan untuk Beliau, karena Beliaulah yang berhak atas segalanya. Maka terimalah shalawat ini Ya Allah, dengan kemurahanmu, kedermawananmu dan kebaikanmu. Ya Allah hapuskanlah hijab hatiku dan jadikanlah aku termasuk dari hamba-hambamu yang sholeh. Ya Allah tambahkanlah kemuliaan Beliau diatas kemuliaan yang telah Engkau karuniakan kepadanya dan keluhuran yang melebihi keluhuran yang telah Engkau anugerahkan kepadanya, serta nur diatas nur yang telah Engkau hadiahkan kepadanya, dan tinggikan Ya Allah kedudukan Beliau di atas derajat para mursalin. Dan saya berharap atas ridho, dan surga Engkau, begitu juga saya berharap atas ridho Beliau Ya Rabbal 'Alamin. Semua itu beserta kebaikan ('afiyah) yang abadi baik dalam agama, dunia serta akherat, hingga saya bisa meninggal delam keaadaan berpegang teguh atas Al Qur'an, serta sunah Rasulullah SAW, dengan membawa kalimat syahadat, tanpa harus terganti apalagi berubah. Ya Allah ampunilah dosa-dosaku dengan kebaikan dan rahmat-Mu. Ya Allah atasku, sungguh Engkau Maha Pemberi Taubat dan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.”.


F. Niat Melaksanakan Perkawinan

Para Ahli fiqih menyebutkan, bahwasannya sunah bagi orang yang melaksanakan perkawinan agar niat menjalankan sunah Rasulullah SAW, menjaga pandangan, mendambakan keturunan yang bisa memperbanyak jumlah penduduk Islam, karena berharap mendapat kecintaan Allah dengan berusaha mendapatkan keturunan yang bisa melanjutkan generasi manusia, dan berharap kecintaan dari Baginda Besar Nabi Muhammad SAW dalam memperbanyak umatnya yang kelak Rasul bangga dengan hal tersebut, mencari manfaat sebab do'a anak yang saleh, berharap syafa'at dari seorang anak jika ia meninggal diwaktu kecil, menjaga kehormatan istri, serta memenuhi kebutuhannya, niat mencukupi nafaqoh istri dan anak-anak. Dan semisal niat tersebut dari pada tujuan yang berlatar belakang Syariat Islam. Karena sesungguhnya nikah bisa menjadi ibadah yang sangat besar dan indah dengan niat-niat tersebut, maka akan memperoleh pahala ibadah, dan apabila ia tidak meniatkan semisal yang disebutkan itu maka nikah akan termasuk suatu yang mubah yang tidak terdapat di dalamnya pahala, seperti jika seorang nikah dengan niat semata-mata untuk bersenang-senang atau untuk mendapatkan harta dan semisalnya.

Dan di antara contoh-contoh niat ketika nikah adalah sebagai berikut.
Ia berniat dengan mengatakan : 


1. Saya niat dengan perkawinan ini, karena mencintai Allah SWT, dan berusaha mendapat keturunan untuk melanjutkan regenerasi manusia.

2. Saya niat mencintai Rasulullah SAW dengan memperbanyak keturunan yang bisa menjadi kebanggaan Beliau, karena Rasulallah bersabda : "Nikahlan kalian dan perbanyaklah keturunan sebab aku akan membanggakan kalian di depan umat-umat lain kelak di hari kiamat.”.


3. Saya niat mengharap berkah dari doa yang dipanjatkan seorang anak sholeh setelahku, dan mengharap pertolongan dari anak-anak jika mereka meninggal ketika masih kecil.


4. Saya niat menjaga diri dari syetan, menghilangkan kerinduan dan kecenderungan syahwat, mencegah keburukan-keburukan, menjaga pandangan, dan mengusir was-was.


5. Saya niat menjaga kemaluan dari perbuatan terkutuk.


6. Saya niat menenangkan, membahagiakan diri dengan cara duduk bersama pasangan atau 


7. Saya niat mengurangi kesusahan hati, dalam mangatur rumah, mengerjakan pekerjaan dapur, menyapu, dan membersihkan perabotan serta mempermudah fasilitas kehidupan.


8. Saya niat melatih hawa nafsu dalam hal tanggung jawab sebagai pemimpin, berusaha memenuhi kebutuhan istri, sabar atas akhlaqnya serta menahan kejelekan dari mereka, dan berusaha memperbaiki akhlaq mereka, menunjukkan ke jalan kebaikan, mencari rizki halal demi mereka, memenuhi kewajiban mendidik anak-anak dengan berharap pertolongan dari Allah.


9. Saya niat dengan semua niat tersebut dan selainnya dari semua yang saya curahkan. 


10. Saya niat dengan perkawinan ini seperti yang telah diniatkan oleh para hamba-hamba Allah yang sholeh dan ulama' yang beramal. Ya Allah berikan taufiq kepadaku seperti halnya Engkau memberi taufiq pada mereka. Dan tolonglah aku seperti Engkau menolong mereka.
(Disebutkan oleh Imam Idrus bin Husein Al Idrus dalam kitabnya Kawakibudduriyyah)


Begitu juga disebutkan dalam Kitab Tasbitul Fuad, dari Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad, bahwa Beliau menyebutkan tentang penyakit cacar yang menimpa banyak anak-anak kecil ketika itu sehingga banyak dari mereka yang meninggal. Beliau berkata : "Mungkin ini korban kematian, disebabkan beberapa perkara, seperti ketidakjelasan hubungan bapak dan ibunya atau bahkan dari hasil zina, atau disebabkan tidak peduli dengan kesucian ketika bersetubuh dan tidak berdzikir ketika melaksanakannya.”.

Disebutkan dalam suatu riwayat, bahwa dahulu terjadi kematian masal yang begitu cepat di kota Mesir, sedangkan di kota tersebut ada seorang wali besar yaitu Syekh Abu Abdillah Al Qurasyi, maka Beliau berusaha untuk meredam hal tersebut dengan mengadahkan tangannya berdoa pada Allah, "Ya Allah dengan berkat para wali-wali Engkau dan rahmat-Mu angkatlah bala' musibah ini.”. Maka seketika itu terdengar suara yang mengatakan, "Janganlah Engkau menyesali mereka-mereka yang telah mati, karena setiap orang yang telah kau saksikan telah meninggal sungguh mereka adalah anak zina.”. Maka Syekh tersebut berkeinginan keluar dari Mesir dan menuju ke rumah Al Kholil, maka ketika Syekh sudah dekat dengan rumah tersebut, Beliau menemui dan berkatalah Syekh tersebut dengan perkataan, "Wahai Nabi Allah SWT aku tidak mengharap penghormatan darimu atas kedatanganku, demi Allah aku memohon kepadamu agar engkau memberi syafa'at dan pertolongan untuk penduduk Mesir serta diangkat bala' yang sedang menimpa mereka.”. Maka Al Kholil berdoa meminta safa'at kepada Allah dan dikabulkan oleh Allah, maka diangkatlah bala' tersebut.

G. Niat Bekerja (Mencari Ma'isyah Dunia)

Ini adalah syair yang disusun oleh Al Habib Ahmad bin Umar bin Sumait yang berisi niat-niat dan tujuan yang menjadikan pekerjaan mancari harta sebagai suatu ibadah

1. Untuk apa dan siapa? Kita mencari dunia, kalau bukan karena kita ingin membahagiakan nabi kita, Rasulullah SAW ketika kita dikumpulkan di padang mahsyar.


2. Untuk apa dan siapa? Kita memburu dunia, kalau bukan karena kita berharap memperoleh Ridho Allah dan untuk membantu Syariat Rasulullah SAW.


3. Untuk apa dan siapa? Kita mencari dunia, kalau bukan karena kita ingin menyambung tali silahturahmi dan menjauhi pertikaian.


4. Untuk apa dan siapa? Kita mencari dunia, kalau bukan karena kita menginginkan untuk membantu panji-panji Agama Islam serta menyebarluaskan Syariat Agama ini ke seluruh pelosok, bahkan seluruh penjuru dunia.


5. Buat apa dan siapa ? Kita berburu dunia, kalau bukan karena kita niat untuk mendermakan harta tersebut dalam urusan belajar dan mengajar ilmu syariat seperti membahas masalah-masalah hukum, wudhu, mandi, tayamum, hukum haid dan najasat dan yang berkaitan dengan masalah tersebut.


6. Untuk apa dan siapa? Kita mencari dunia kalau bukan karena untuk membantu mereka dalam memakmurkan syiar-syiar agama baik di majlis ilmu, belajar Al Qur'an, sholat dll, dengan harta yang kita peroleh.


7. Buat apa dan siapa ? kita mencari dunia, kalau bukan karena niat untuk memperbaiki 


8. Buat apa dan siapa? Kita memburu dunia, kalau bukan karena tujuan untuk membantu mendidik anak-anak hingga mereka dewasa dan faham, mengerti tentang hukum Islam yang akan jadi jalan keselamatan mereka, dan itu semua merupakan kebanggaan yang tidak tertandingi sedikitpun.


9. Untuk apa dan siapa ? Kita mencari dunia kalau bukan karena kita ingin beramal baik dengan dunia tersebut. Karena dunia pergi dan datang sesuai kehendak Allah, maka hanya kedermawan yang bisa membuat harta tetap berarti walaupun sudah tidak ada, begitu pula kebalikannya, hanya kebakhilan yang akan menghancurkan dan membuat binasa.


Demikian bait-bait indah yang menyimpan niat-niat istimewa dalam kita bekerja mencari harta, semoga bisa bermanfaat bagi kita sekalian amin.
Dan di dalam kumpulan kalam Al Habib Abdullah bin Husein bin Thohir disebutkan, "Barang siapa yang hendak mencari dunia maka ia harus menata dan memperbaiki niatnya terlebih dahulu dengan tujuan apa ia bekerja? Karena niat jika baik maka bagaikan modal yang sangat besar.”.

Al Habib Ahmad bin Zein Al Habsy berkata : "Saya akan mencari dunia dengan 4 syarat :

1. Jika di gampangkan kepadaku jalan pekerjaan halal, hingga saya tidak terjerumus dalam syubhat bahkan haram.


2. Apabila Allah memberi taufiq kepadaku untuk mengeluarkan kewajiban-kewajiban dalam harta seperti zakat, nafakah, dll, ketika saya berhasil memperolehnya.


3. Jika saya tidak disibukkan olehnya sehingga meninggalkan perkara-perkara agama seperti Sholat Jum'at, Jamaah, Majelis Ilmu, bahkan sebaliknya harta harus membantuku untuk hal-hal tersebut.


4. Apabila Allah memberi taufiq kepadaku di dalam mentasarufkan harta tersebut sesuai dengan kewajiban.”.


H. Niat Mengurus dan Menyiapkan Jenazah

Al Habib Ahmad bin Zein Al Habsy berkata : "Sebaiknya jika seorang sedang mengurus jenazah ia harus niat melaksanakan kewajiban untuk mayit, membahagiakan orang-orang yang masih hidup dengan pekerjaan tersebut, itupun harus dilakukan karena Allah, bukan karena imbalan-imbalan duniawi atau yang lainnya.”.

Maka inti dari segala sesuatu adalah niatnya, tidak bisa membedakan hal duniawi atau ukhrowi melainkan dengan niat, dan perbuatan dhohir tidak bisa menjadi keputusan akan hal tersebut, duniawi atau ukhrowi. Niat sholihah bagaikan pertolongan dari Allah, kesucian dan keikhlasan untuk Allah, dan anugerah, pemberian dari Allah. Bukan hanya sekedar lintasan yang terdapat dalam hati belaka.

I. Niat membaca Al Qur'an, Dzikir

Al Habib Idrus bin Umar Al Habsy berkata : "Sebaiknya seorang yang membaca Al Qur'an atau dzikir yang bisa menghasilkan manfaat-manfaat duniawi dan menolak bala' bukan menjadi niat utama, seperti yang telah disabdakan Nabi SAW, misalnya membaca Surat Waqi'ah : "Barang siapa yang membacanya maka ia tidak akan tertimpa kemiskinan dan semisalnya.”. Akan tetapi yang menjadi niat utama adalah dengan membaca Al Qur'an dan dzikir-dzikir tersebut semata-mata karena mengerjakan perintah Allah, dan berharap pahala Allah kelak di akherat serta niat mengibadahi Allah, maka manfaat-manfaat yang sifatnya duniawi sebagai pengikut akan tujuan ukhrowi tersebut.

Peringatan
Barang siapa yang tidak mampu niat-niat baik seperti yang telah disebutkan dan yang semisalnya maka ia boleh niat dengan mengikuti para salaf, dalam arti ia niat sesuai yang telah diniatkan oleh mereka salafussholeh. Maka ketika ia sudah berniat sesuai kemampuannya sebaiknya ia mengatakan : "Saya niat dengan amalan ini seperti yang telah diniatkan Sayyidina Faqihil Muqoddam", contohnya, atau fulan bin fulan, dari orang-orang yang ia ketahui keluasan ilmu dan ma'rifatnya atau kemampuannya dalam hal niat, hal ini seperti yang telah di katakan oleh Al Habib Idrus bin Umar Al Habsy.


Peringatan
Al Habib Abdullah bin Alwy Al Haddad menyebutkan : "Sebaiknya seseorang berniat memberi manfaat pada dirinya sendiri dan orang lain dan orang yang datang setelahnya. Karena sesuai dengan yang kita saksikan, bahwa kebanyakan orang yang hidup di zaman ini, mereka menempati rumah-rumah orang terdahulu dan menggunkan harta-harta mereka". Kemudian Beliau bercerita : "Dahulu kala terdapat raja yang terkenal dengan nama Kaisar Anwasyarwan, ketika Beliau sedang berjalan-jalan Beliau mendapati seorang kakek yang lewat usia sedang menanam pohon kurma, maka sang kaisar merasa heran dan berkata : " Wahai orang tua, mengapa Engkau tanam pohon kurma ini, sedangkan Engkau sudah umur sekian dan sudah pasti engkau tidak akan menemui pohon ini berbuah?" Maka dengan tegas ia menjawab : "Wahai Kaisar, mereka orang-orang pendahulu kita menanam untuk kita dan kita yang memakan hasil buahnya, dan sekarang kita menanam, kelak mereka (orang-orang) setelah kita akan memakan dan menikmati hasilnya!" Mendengar jawaban tersebut Sang Kaisar memerintahkan pengikutnya untuk memberi hadiah sebesar 4 dirham, kemudaian Syekh tersebut berkata : "Sungguh! pohon kurma tidak akan menghasilkan manfaat dan buah kecuali setelah 10 tahun, dan pohon kurma ini cukup butuh waktu satu jam bisa menghasilkan manfaatnya.”. Setelah keheranan dengan jawaban yang penuh hikmah tersebut Sang Kaisar memerintahkan untuk memberi hadiah 4 dirham lagi dengan berkata : "Sungguh ia seorang ahli hikmah.”. Maka Sang Kakek menyapa, "Hai Raja, ketahuilah di mana-mana pohon kurma berbuah dalam 1 tahun hanya sekali akan tetapi pohon kurma ini mengeluarkan hasil dalam 1 hari 2 kali.”. Setelah itu Sang Kaisar menyuruh pengikutnya untuk memberikan 4 dirham lagi, dan ini yang ketiga kalinya seraya mengatakan kepada pengikutnya : "Ayo kita cepat pergi, dari pada kita akan kehabisan uang di depan bapak tua ini.”.

Allahu a'lam bishawab..

Penulis Ulang : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus. 

2014@abdkadiralhamid

Subscribe to receive free email updates: